Sebagai Aktivis White Helmets, Saya Meminta Jalan Yang Aman Dari Ghouta

Aktivis White Helmets. Sumber: https://consequenceofsound.net
(Moslemzone.com) Selama 24 hari saya berharap agar orang-orang Ghouta segera bisa menghirup udara segar tanpa mencium bau busuk kematian yang telah mengambil alih setiap jalan, setiap sudut, setiap rumah selama lebih dari sebulan. Saya berharap bahwa dalam melewati Resolusi Dewan Keamanan PBB 2401, yang meminta penghentian permusuhan 30 hari, negara-negara paling kuat di dunia akhirnya akan berhasil melindungi warga sipil di Suriah. Tapi lagi-lagi resolusinya ternyata tidak lebih dari sekedar membuang tinta.

Serangan terhadap Ghouta - pinggiran kota ibukota Damaskus - telah berlangsung selama lebih dari sebulan. Lebih dari 1.300 warga sipil terbunuh dan 4.000 lainnya cedera. Semua jenis senjata telah digunakan untuk melawan warga sipil: bom barel, bom curah, senjata pembakar, rudal. Tidak diragukan lagi, strategi paling kejam adalah penggunaan gas beracun seperti Klorin untuk memaksa orang keluar dari ruang bawah tanah yang telah mereka sembunyikan saat terkena serangan udara.

Serangan gencar terlalu kuat untuk White Helmets agar bisa merebut kembali semua mayat dari bawah reruntuhan. Penargetan upaya dan pusat respon telah menghancurkan sebagian besar peralatan kami. Satu sukarelawan tewas pada hari Jumat ketika dia ditargetkan lalu berlari ke pusat penyelamatan setelah ambulansnya diserang dengan tembakan. Dia adalah relawan White Helmets ke-10 yang tewas dalam serangan terbaru ini. Tim di lapangan hidup melalui satu hari penghakiman yang panjang.

Skenario yang kami saksikan di Aleppo sedang diulang di Ghouta: rezim Suriah dan Rusia mengejar strategi perang hangus dengan dukungan milisi Iran dan Lebanon. Mereka mengatakan kepada dunia bahwa mereka membuka "koridor kemanusiaan", tetapi kami menyebutnya "koridor kematian". Warga sipil yang mencoba melarikan diri melalui rute-rute ini ke daerah-daerah yang dikendalikan rezim masih menjadi sasaran. Banyak yang terbunuh. Rezim tersebut menggunakan ribuan warga sipil yang melarikan diri sebagai perisai manusia di depan tank mereka untuk menaklukkan kota Hammuriyeh - puluhan orang tewas dalam proses tersebut.

Di dalam Ghouta tetap ada ribuan yang membentuk masyarakat sipil yang tangguh di Enclave: para dokter yang bekerja selama 72 jam tanpa tidur, para guru yang terus mengajar di ruang bawah tanah dan White Helmets yang masih menyelamatkan nyawa, banyak di antaranya yang Anda dukung dengan dana dan kata-kata selama beberapa tahun terakhir. Orang-orang ini telah ditargetkan secara sistematis oleh rezim dan sekutu-sekutunya selama bertahun-tahun dan mereka masih menghadapi risiko yang besar. Jika mereka tidak terlindungi, mereka akan menjadi orang pertama yang ditangkap atau dibunuh oleh pasukan rezim. Kita seharusnya tidak meragukan kemampuan rezim Suriah untuk eksekusi massal atau penahanan berskala besar. Memang ini adalah salah satu karakteristik yang menentukan dari peraturan Bashar al-Assad.

Hari ini saya katakan kepada penandatangan Resolusi Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa: gencatan senjata Anda gagal. Paling tidak yang dapat Anda lakukan adalah menjamin bahwa warga sipil yang ingin melakukan perjalanan ke wilayah lain di wilayah Suriah memiliki hak dan perlindungan untuk melakukannya. Semua orang yang mencari "evakuasi" dari Ghouta harus dilindungi dari pembunuhan sistematis dan eksekusi massal. Saya harap fragmen nurani Anda tetap ada mungkin memutuskan untuk melakukan sesuatu agar membiarkan warga sipil meninggalkan apa yang telah digambarkan oleh PBB sebagai "neraka di bumi". (Aljazeera)
Bagikan! Bagikan! Bagikan! Bagikan!

About Redaksi

0 comments:

Post a Comment