Langkah Sepihak Amerika Melawan Rintangan Veto Yaman


(Moslemzone.com) Amerika Serikat pada hari Senin mengancam untuk bergerak secara sepihak melawan Iran setelah Rusia memveto resolusi Dewan Keamanan PBB yang mengkritik Iran karena tidak mematuhi kewajibannya untuk mencegah senjata-senjata mereka mencapai daerah Houthi di Yaman. Pada akhirnya teheran dituduh telah melanggar sanksi ini.

"Jika Rusia terus meliput Iran, Amerika Serikat dan sekutu kita perlu mengambil tindakan sendiri. Jika kita tidak mendapat tindakan di dewan, maka kita harus mengambil tindakan kita," Duta Besar AS untuk PBB Neki Healy mengatakan di Honduras. Healy tidak menentukan tindakan sepihak yang mungkin dilakukan negaranya.

Rusia telah memveto resolusi rancangan Inggris mengenai perluasan rezim sanksi untuk Yaman. Koresponden Al-Jazeera mengatakan bahwa reservasi Rusia ke rancangan resolusi tersebut difokuskan pada paragraf-paret mengenai Iran dalam draf dan perannya dalam memecah sanksi tersebut.

Proyek Rusia

Untuk menghindari hak veto Rusia, Dewan Keamanan dengan suara bulat mengadopsi sebuah rancangan resolusi baru oleh Moskow yang memperbarui sanksi yang diberlakukan di Yaman selama setahun, namun tanpa mengacu pada peran Iran dalam memecahkan sanksi, terutama dalam mempersenjatai Houthi.

Selama konsultasi mengenai pembaharuan Dewan Keamanan, Amerika Serikat mendesak sanksi kepada Yaman untuk meminta Iran bertanggung jawab atas penyerahan Houthi ke roket buatannya yang digunakan untuk membom Arab Saudi pada tahun 2017.

Duta Besar AS untuk PBB mengatakan bahwa hak veto Rusia "tidak akan mengambil keputusan mengenai kesepakatan nuklir Iran," menambahkan bahwa hak veto ini "membuktikan keabsahan dari apa yang Amerika Serikat yakin bahwa Iran mendapat izin untuk melanjutkan tindakan yang berbahaya dan ilegal."

Sejak Donald Trump mulai menjabat pada bulan Januari 2017, pemerintah telah mendesak penarikan dari kesepakatan nuklir antara Iran dan negara-negara dunia pada tahun 2015 kecuali jika yang disebut "kerusakan bencana" telah diperbaiki.

Laporan pakar

Rusia telah mengeluh dalam sebuah laporan oleh para ahli PBB bahwa Iran tidak mencegah kedatangan rudal ke Houthi, namun para ahli ini tidak dapat mengidentifikasi saluran yang memungkinkan pengalihan rudal Iran ke kelompok Houthi.
Moskow mengatakan bahwa laporan para ahli tersebut tidak memiliki bukti keterlibatan langsung oleh pihak berwenang Iran dalam memberikan roket ke Yaman. Hal ini juga melihat bahwa pemotongan rudal yang diperkenalkan oleh Washington bulan yang lalu tidak cukup untuk memberi sinyal peran langsung Iran dalam memindahkannya ke Yaman, bahkan jika itu buatan Iran.

Iran secara konsisten membantah telah menyerahkan Houthi dengan rudal yang telah terbukti bahwa dukungan mereka untuk mereka murni bersifat politis, terlepas dari tuduhan dari Amerika Serikat dan Arab Saudi untuk mempersenjatai Houthi. Misi PBB mengatakan Amerika Serikat dan Inggris telah berusaha untuk "melewati resolusi yang tidak dapat dibenarkan untuk mengeluarkan sebuah agenda politik melawan Iran."

Sumber: Aljazeera
Bagikan! Bagikan! Bagikan! Bagikan!

About Redaksi

0 comments:

Post a Comment